Aung San Suu Kyi: Myanmar tidak takut dengan pemeriksaan Rohingya

Aung San Suu Kyi: Myanmar tidak takut dengan pemeriksaan Rohingya

Myanmar tidak takut “pengawasan internasional” atas krisis Rohingya, kata pemimpin de facto Aung San Suu Kyi.

Suu Kyi mengecam semua pelanggaran hak asasi manusia dan mengatakan bahwa setiap orang yang bertanggung jawab atas pelanggaran di negara bagian Rakhine yang bermasalah akan menghadapi hukum.

Ini adalah pidato pertamanya untuk negara tersebut sejak serangan gerilyawan Rohingya pada bulan Agustus menyebabkan serangan militer menyapu militer oleh pasukan keamanan Myanmar.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan bahwa operasi militer adalah pembersihan etnis. Dia tidak membahas hal ini namun menegaskan bahwa negara tersebut berkomitmen untuk solusi berkelanjutan terhadap konflik tersebut

Suu Kyi mengatakan: “Kami mengecam semua pelanggaran hak asasi manusia dan kekerasan yang tidak sah.

“Kami berkomitmen untuk pemulihan perdamaian dan stabilitas dan supremasi hukum di seluruh negara bagian.

“Pelanggaran hak asasi manusia dan semua tindakan lain yang mengganggu stabilitas dan keharmonisan dan melemahkan peraturan undang-undang akan ditangani sesuai dengan hukum dan keadilan yang ketat.

“Kami merasa sangat dalam untuk penderitaan semua orang yang terjebak dalam konflik.”

Suu Kyi diberi hadiah Nobel Perdamaian sebagai juara oposisi demokratis Myanmar selama bertahun-tahun pemerintahan militer dan tahanan rumah.

Tapi banyak yang telah mengkritik kesunyiannya sebelumnya dalam situasi Rohingya.┬áDia tidak mengomentari operasi militer di negara bagian Rakhine namun mengatakan bahwa, sejak 5 September, telah terjadi “tidak ada bentrokan bersenjata dan tidak ada operasi pembersihan”.

Mengenai ribuan Muslim Rohingya yang telah melarikan diri ke Bangladesh, dia menambahkan: “Kami ingin mengetahui mengapa eksodus ini terjadi.

“Kami ingin berbicara dengan mereka yang telah melarikan diri dan juga mereka yang telah tinggal.”

Dia mengklaim bahwa “mayoritas besar” umat Islam di negara bagian Rakhine tetap berada di sana.